[STORY] NONTON BADMINTON KE ISTORA SENAYAN


26 Januari 2019 adalah hari SEMIFINAL dari pertandingan DAIHATSU INDONESIA MASTER yang diadakan di Istora Senayan Jakarta.


Salah satu alasan utama aku rela jauh-jauh ke Jakarta adalah untuk melihat pertandingan terakhir dari pemain legend yaitu Liliyana Natsir aka Butet. Karena belum ada 1 tahun aku tinggal disekitar Jakarta makanya pertandingan bulutangkis yang bisa aku saksikan live baru 1 pertandingan ini. Pengalaman ini mungkin sekalian kasih beberapa keadaan yang mungkin bisa temen-temen antisipasi kalo suatu saat pengen juga nonton ke Istora.

1. Kalo bisa online belilah online

Ini yang aku maksud adalah tiket pertandingannya. Zaman sekarang pasti ada tiket yang dijual secara online dan harganya sama saja. Lebih praktis dan kalian sudah aman deh gak perlu antri antri tanpa kepastian. Kemarin waktu aku nonton Semifinal, yang antri luar biasa banyaknya dan tentu aja gak semua dapat tiket yang diinginkan. Bahkan saat aku udah antri di gate masih ada bapak-bapak yang mohon mohon mau beli tiketnya dengan harga yang jauh lebih mahal. Kan kasian tapi kita juga pengen nonton.

Selain itu, tiket OTS itu terkadang habis oleh para calo yang kurang ajar karena pengen dapet keuntungan lebih. Mereka jual mahal banget, padahal jatah tiket OTS jauh lebih dikit dibandingkan yang online. Kata temenku yang pernah beli tiket OTS udah pada antri dari subuh, padahal ticket box baru buka jam 9. Perjuangan yang luar biasa.

Kekurangannya kalo kalian mau beli online, kalian harus update kapan penjualan online dimulai. Karena lebih ganas lagi dibandingkan yang OTS. Aku aja beli tiket nya ini 1 bulan sebelum pertandingannya, sekitar bulan Desember 2018 dan itu aja udah kehabisan tiket yang regular dan akhirnya aku harus beli yang VIP deh. Tapi, kalo online itu ada jatahnya per hari. Kalau hari ini habis masih bisa beli besok hari nya cuma ya itu kita kan gak akan tau seberapa banyak tiket yang dijual per harinya. Emang lebih cepat lebih baik deh.

2. Usahain datang pagi ke Istora

Meskipun kalian udah pegang tiket online, ternyata aku tetap menyarankan kalian untuk datang pagi-pagi ke Istora. Soalnya kalian masih harus antri lagi untuk masuk ke gate yang udah di tentuin. Apalagi kalian baru pertama kali ke Istora dan baru pertama juga nonton, akan lebih baik kalo kalian datang nya jangan mepet-mepet dengan jam gate dibuka.  Biasanya gate dibuka 1 jam sebelum pertandingan.

Sistemnya kemarin adalah tiket kalian akan berupa gelang ada barcode yang nanti di scan waktu mau masuk gate. Kemarin karena pertama kalinya aku ke Istora dan bingung harus ke gate mana karena ada dua lantai, yang atas untuk Reguler dan yang bawah untuk yang VIP.
Kesalahannya adalah aku dan teman-temanku terlalu santai. Kami belom ada yang pernah tau kondisi di Istora akan seperti apa dan seenaknya datang 1 jam sebelum gate dibuka padahal yang antri mau masuk udah nguler banget..

Saranku kalo kalian datang bersama teman, berbagi lah tugas. 1 antri untuk beli tiket dan 1 lagi antri untuk masuk ke gate. Karena meskipun tertulis gate berapa dan kursi berapa ternyata sama sekali gak ngaruh. Kalian bisa masuk dari gate mana aja sesuai dengan tiket yang kalian beli yaitu Regular atau VIP. Kemarin untung aku datang duluan dan memutuskan untuk antri gate duluan karena kami beli tiket online dan antri penukaran tiketnya gak sepanjang yang OTS.

Apa tujuannya antri gate gitu padahal udah ada tiket dan pasti masuk? Tentunya untuk dapet tempat duduk yang straegis dong. Apalagi VIP waah harus banget dateng cepet supaya dapet tempat duduk bener-bener di depan courtnya, selain bisa jelas banget waktu nonton (karena satu level mata), bisa salaman juga sama para atlet waktu mereka masuk ke lapangan. Kan lumayan banget. Makanya orang-orang rebutan untuk datang pagi. Jangan sampe dapet tempat yang super jauh dari lapangan dan lebih mending streaming daripada nonton langsung.

3. Makan lah terlebih dahulu

Ke dalam venue pertandingan kalian dilarang membawa makanan atau minuman. Tas kalian akan diperiksa sebelum masuk ke dalam sebanyak 2 kali pemeriksaan. Tapi sebenernya kalo kalian nakal masih bisa kok menyelundupkan makanan/minuman.

Kemarin aku berhasil menyelundupkan minuman ke dalam venue. Karena emang aku bawa tas yang agak besar dan penuh jadi panitia pemeriksa engga meriksa seksama banget. Aku nyelipin air minum yang aku bungkus dengan alat solat di bagian paling bawah. Jadi saat pemeriksaan gak terlalu terlihat deh karena emang tasku yang penuh dan tertutupi juga.

Tujuan kita gak boleh bawa makan dan minuman itu supaya kita gak ninggalin sampah di dalam venue pertandingan. Jadi kalian kalo bawa makanan / minuman, sampahnya jangan lupa dibawa keluar lagi dan buanglah di tempat yang ditentuin.

Kalo kalian gamau beresiko makanan/minuman kalian disita, jangan takut kelaperan. Diluar venue banyak kok yang buka stand makanan, semacam food court gitu jadi kalian gak bakal kelaperan selama pertandingan. Kalo dateng sama temen, bisa deh gentian keluar buat makan dan solat supaya tetep ada yang jagain tempat duduk kita. Kalo dateng sendiri juga tetep bisa kok, titip aja sama orang di sekitar kita, pasti baik dan mau jagain tempat duduk kita kok.

Begitulah sharing pengalaman dateng ke Pertandingan Badminton di Istora. Siapa tau nanti Indonesia Open 2019 ada yang tertarik mau dateng dan gak ada temen boleh deh kontak kontak siapa tau sama-sama mau dateng kita hahaha…

Untuk rute menuju Istora mungkin belom bisa aku sharing disini karena aku bukan pemukim Jakarta tapi lebih ke Bekasi/Bogor jadi gak punya pengalaman sama sekali mengenai rute-rute gitu. Sampai jumpa di Indonesia Open deh kalo gitu!!


Post a Comment

2 Comments