MINI REVIEW - SERBA SERBI APLIKASI BUKU DIGITAL


Sejak tahun 2020 lalu aku resmi mulai beralih ke buku digital. Padahal dulu mah anti banget rasanya, karena emang “harum” buku itu gak ada yang bisa gantiin banget deh. Tapi, makin kesini ya makin realistis aja ya soalnya harga buku makin mahal, sedangkan kebutuhan hidup juga banyak. Ya mulai memasuki umur-umur dimana harus mikirin skala prioritas aja sih.

Awal mula ikut terjun ke dunia buku digital sih gara-gara Gramedia Digital. Dulu udah pernah coba pake iPusnas tapi masih belum nyaman dan mungkin karena gratis jadi gak ada efek “memaksa”nya sedangkan kalau Gramedia Digital itu kan berbayar jadi ada rasa “duh sayang udah bayar” kalo enggak dibaca 🀣. Sejak itu pula aku udah mulai terbiasa baca buku-buku digital dan 80% bacanya di buku digital.

Karena sudah lumayan lama juga ya menjadi pembaca buku digital dan berbagai macam platform dicoba, kali ini aku mau share pengalaman aku ketika memakai masing-masing platform ini dan udah pasti ini legal ya!

1. iPusnas

Pilihan terbaik kalau kalian mau baca buku dan gratis! Engga usah pusing-pusing tinggal download iPusnas di Appstore atau Playstore dan kalian bisa menikmati berbagai macam buku deh. Jadi, iPusnas ini adalah perpustakaan digital milik Perpustakaan Nasional jadi udah pasti ini legal. Kalian cuma butuh daftar aja dan abis itu bisa menikmati deh buku-buku di aplikasi ini!

Jadi sistemnya kalian cuma perlu cari judul buku apa yang kalian suka, pilih pinjam dan download deh bukunya! Buku yang kalian pinjam akan muncul di Rak Buku punya kalian sendiri. Buku yang bisa dipinjam itu bisa sampai 3 buku dengan durasi pinjam kalo gak salah 3-4 hari. Emang kita dipaksa harus baca nih kalo udah pinjam! Bisa diperpanjang dengan cara pinjam lagi asalkan belum dipinjam orang lain.

✔ Kelebihan:

  • Gratis cukup daftar aja pake email atau facebook dan kita udah bisa menikmati buku-buku yang ada.
  • Bisa dipakai di smartphone atau laptop, buat aku yang sering kerja pake laptop kalo kerjaan lagi longgar atau pas istirahat paling enak buat dibaca langsung di laptop daripada harus buka smartphone
  • Koleksi fiksi dan nonfiksi beragam, menurutku koleksi yang ada di iPusnas ini lumayan lengkap ya. Buku-buku popular juga banyak tapi jangan harap buku baru ya yang ada. Kayaknya sih maksimal 2 tahun kebelakang itu udah baru ada bukunya.

❌ Kekurangan
  • Tidak user friendly, aku sudah pakai iPusnas cukup lama ya tapi ntah aku malah merasa aplikasinya malah mengalami kemunduran. Ntah ini di perangkat ku aja atau semua ngalamin tapi sekarang aku gabisa bookmark, pilihan untuk geser halaman pun hilang
  • Antri!, karena gratis dan ketersedian buku terbatas jadi kalian harus antri kalo buku yang kalian incar itu populer banget! Bisa berbulan-bulan bahkan untuk nunggu 1 copy buku ready kalian baca

Btw, setauku udah banyak perpustakaan digital lainnya juga loh selain iPusnas, salah satu yang aku tau itu iJak milik perpustakaan Jakarta dan sistemnya sama persis. Terkadang koleksinya agak beda dan ketersediannya juga. Jadi bisa menjelajah perpustakaan lain juga. Kalo ada yang tau perpustakaan lainnya boleh banget share di kolom komentar ya 😊

2. Gramedia Digital

Sesuai nama aplikasinya, Gramedia Digital ini punya Gramedia Group jadi buku-buku yang ada disini pun ya buku-buku yang diterbitin langsung oleh Gramedia Group. Salah satu aplikasi yang wajib banget sih dikenal oleh si pecinta buku meskipun kalian masih sangsi banget sama yang namanya buku digital.

Karena basic-nya adalah toko buku, ya di Gramedia Digital ini buku-bukunya dijual. Tapi, jangan bersedih karena ada sistem subscribe atau langganan jadi bisa menikmati buku dengan harga yang jauh lebih murah juga.

Ada beberapa pilihan kalau mau berlangganan Gramedia Digital ini yaitu Full Premium, bisa baca buku fiksi, non fiksi dan buku anak, harganya cukup Rp89.000/bulan. Fiction, ini paket buat kamu yang sukanya baca buku fiksi doang kayak aku bisa langganan ini dan nikmatin buku-buku fiksinya dengan langganan Rp45.000/bulan. Non-Fiction, khusus untuk langganan buku-buku nonfiksi seharga Rp45.000/bulan. Kids, khusus untuk buku anak-anak dan seharga Rp45.000/bulan. Tapi, kalo kalian mau beli ebooknya pun bisa banget lho. Tersedia juga buku Bahasa inggris tapi ini gak bisa langganan dan harus beli bukunya!

Satu akun Gramdig bisa digunakan untuk 2 device ya dan jangan pernah screenshoot buku yang lagi dibaca! Nanti akun kalian bisa ke suspend loh.

✔ Kelebihan:

  • Murah, buat aku yang suka baca buku fiksi cukup langganan aja Rp45.000/bulan dan udah bisa nikmatin buku apapun yang aku mau. Kalian bisa sesuaikan aja sama kesukaan kalian. Kalo dibandingkan aku beli bukunya bisa tuh abis berjuta-juta.
  • Koleksi lengkap, selama kalian mengincar buku-buku keluaran Gramedia Group bukunya hampir 90% pasti masuk ke Gramdig! Bahkan terkadang buku digitalnya terbit duluan dibandingkan yang buku fisiknya.
  • Up to Date, bukunya update banget deh. Gak ketinggalan jauh sama yang ada di toko bukunya langsung!

❌ Kekurangan:

  • Tidak bisa ubah font, setauku Gramdig menggunakan format pdf jadi formatnya itu fix. Kita gak bisa mengatur ukuran fontnya di Gramdig. Paling-paling bisanya itu di zoom tapi ya cukup repot. Permasalahannya itu terkadang tulisannya itu terlalu kecil dan buat pembaca jadi cepet capek.
  • Tidak bisa highlight, dulu ini bukan masalah tapi sekarang jadi petaka. Fitur highlight itu penting banget apalagi kalo suka nemuin quotes-quotes bagus, sekarang kalo baca di Gramdig harus dicatet lagi ke buku lain dan itu juga agak disayangkan
  • Tidak bisa dibuka di komputer, ini juga disayangkan banget sih padahal kalo bisa buka di komputer aja bakalan bisa menyelamatkan banget dan pastinya bikin nyaman saat baca.

edit (added):
Seperti info Lia di kolom komentar, aku langsung aktifin akun Gramedia Digital-ku, karena emang akhir-akhir ini banyak baca buku Inggris, sengaja engga idupin akun Gramdig-ku dulu dan ternyata emang beneran ada yang baru! Untuk buku-buku baru udah bisa ganti ukuran font loh! Ingat hanya buku baru ya! Ada pilihan juga untuk ganti font tapi kok aku liat-liat enggak berubah ya wkwkwk. 

Tapi, jadinya format bukunya pun berubah. Biasanya kita ganti halaman secara horizontal sekarang jadinya vertikal. Dan kalau ganti secara horizontal akan berubah bab nya. Awalnya kagok sih karena biasanya secara horizontal tapi lama-lama kayaknya sih akan biasa. Semoga semakin kedepan fitur-fitur Gramdig bisa nambah dan memuaskan penggunanya ya!

3. Google Play Books

Kalo disini kita sistemnya cuma bisa beli ya, jadi kalo ada buku yang kalian suka bisa langsung aja dibeli. Kalo play book harganya bervariasi banget dan tetep lebih murah dibandingkan kalo beli buku fisiknya. Kalian cukup bayar pake pulsa aja buku yang kalian pengen udah bisa dibaca deh!

✔ Kelebihan:

  • Koleksi lengkap, selama pakai play book buku yang aku incar hampir selalu ada lho disini
  • Buku Indonesia dan Inggris, buku-buku play book enggak cuma yang Bahasa Inggris doang tapi buku-buku dari penulis Indonesia juga udah banyak banget yang masuk kesini
  • Banyak promo, ini gatau aku doang apa yang lain juga ngerasain tapi aku sering banget nemu buku-buku promo disini. Dari harga buku yang ratusan ribu bisa cuma jadi 30ribu-an bahkan aku pernah beli buku popular cuma 19ribu! Emang harus rajin-rajin cek aja
  • Bisa di computer & smartphone, kalo di smartphone udah pasti punya deh aplikasinya apalagi yang android dan buat ke computer tinggal ke webnya aja dan login pake akun yang sama dengan yang di smartphone jadi bisa nikmatin deh
  • Reader friendly, ukuran tulisan terlalu kecil bisa digedein, mau pake mode malam juga bisa biar gak keganggu kalo baca malem, bisa di highlight kalo nemu quotes bagus
  • Ada kamus, salah satu penyelamat aku kalo baca buku Inggris. Kalo pusing gatau arti suatu kata tinggal translate aja deh (asalkan ada koneksi internet)

❌ Kekurangan:
  • Harga mahal, meskipun ada promo tapi bukunya tetap terhitung mahal. Untuk promo pun kalian harus pintar-pintar mencarinya.

4. Scribd

Nah, kalo Scribd ini konsepnya mirip Gramedia Digital, yaitu kita langganan per bulan untuk bisa menikmati buku-buku yang ada di Scribd ini tapi bedanya buku-buku yang ada disini itu buku-buku luar atau berbahasa inggris. Harga untuk langganan Scribd per bulannya itu adalah Rp70.000/bulan dan kalian cuma bisa bayar pake kartu debit/kredit ya. Bisa trial dulu kok selama 1 bulan, kalo kalian cocok bisa lanjut untuk langganan tapi kalo enggak bisa enggak dilanjutin deh dari masa trialnya.

✔ Kelebihan:
  • Buku lumayan lengkap, koleksi buku di scribd lumayan lengkap banget ya. Meskipun beberapa buku baru belum ada juga sih tapi buku-buku populer banyak banget yang masuk
  • Audiobook, buat yang suka dengerin buku disini tersedia juga kalo kalian udah langganan. Beberapa audiobook yang aku denger bagus-bagus sih artikulasinya dan ada yang seru juga background musiknya. Bagus buat ngelatih listening πŸ˜†
  • Reader friendly, fiturnya mirip dengan Google Play Book kalo menurutku. Kalian bisa bookmark, highlight, atur ukuran font, kecerahan dan lainnya
  • Ada kamus, tinggal download aja kamusnya dan gak akan pusing lagi kalo nemu kata-kata susah selama baca!
  • Bisa di komputer, yak fleksibel juga bisa kalian baca di komputer loh

❌ Kekurangan:
  • Ada buku yang hanya tersedia audiobook, buat aku yang belum terlalu bisa menikmati audiobook ini cukup menjengkelkan ya karena biasanya aku dengerin audiobook tapi sambil baca juga jadi double gitu
  • Versi komputer tidak ada kamus, ini antara aku yang tidak tau atau emang gak ada. Kalo aku baca lewat komputer aku enggak menemukan cara untuk menerjemahkan kata-kata sulit yang aku temukan, beda dengan Play Book yang tetap ada kamus meskipun lewat komputer.

5. Kindle

Buat para pecinta buku pasti udah gak asing lagi sama aplikasi yang satu ini ya. Mungkin ini termasuk yang paling populer dan paling lengkap juga tentunya kan! Gak cuma aplikasi tapi ada e-reader-nya sendiri juga lho! Jadi, kalian bisa banget beli langsung gawainya kalo emang udah suka baca lewat Kindle.

Aku yang pembaca dari segala jenis aplikasi lebih memilih untuk download aplikasinya aja karena setauku itu gak ada perbedaan deh isinya antara yang aplikasi dan gawainya sendiri.

✔ Kelebihan
  • Buku super lengkap, karena pada dasarnya Kindle ini adalah toko buku (Amazon) jadi bukunya lengkap banget. Mau yang paling baru terbit ataupun yang lama pasti ada
  • Banyak deal menggiurkan, enaknya di Kindle ini tiap hari ada aja diskon-diskon heboh dari segala macam buku. Pantengin tiap hari dan siapa tau buku inceran kalian diskon! Karena emang gak nanggung-nanggung sih diskonnya bisa jadi cuma 1 dollar doang! Dan terkadang buku terkenal pun diskon!
  • Reader friendly banget, kalo urusan memuaskan pembaca kayaknya emang Kindle juaranya deh! Kalian bisa ngapain aja disini, mau ganti jenis font, ukuran font, background, custom theme, kerapatan tulisan, highlight, note ada semua deh pokoknya!
  • Ada Audiobook, sama kayak Scribd disini juga ada audiobooknya loh
  • Tersedia kamus, jangan panik karena pasti ada kamusnya!
  • Bisa baca lewat komputer, kalo gak salah kita bisa menghubungkan gawai kita dengan yang ada di komputer juga jadi bisa lebih nyaman deh bacanya
  • Bisa langganan, setauku ada Kindle Unlimited jadi kalian bisa langganan deh per bulan untuk baca buku yang ada di Kindle ini

❌ Kekurangan: 
  • Pembayaran via debit/kredit, buat yang gak punya mungkin ini jadi salah satu pemberat buat baca lewat kindle
  • Deals tiap daerah beda, setauku diskon-diskon yang ada itu berbeda untuk tiap-tiap regionnya jadi mungkin tidak selalu mendapatkan harga yang murah banget.

Ulasan ini untuk aplikasinya ya, aku tidak pakai gawainya jadi aku enggak bisa kasih review untuk gawainya. Tapi, setauku untuk gawainya itu jauh eye friendly dibandingkan kalo pake smartphone. 

Setauku juga sekarang untuk beli bukunya sudah bisa pakai alamat Indonesia tapi aku kurang tau nih kalo pake alamat Indonesia apakah akan sama juga deals yang dikasih oleh Kindle karena aku sendiri pake alamat luar. Mungkin yang sering pake Kindle bisa berbagi juga ya disini 😊

6. Rakata

Nah, aplikasi satu ini adalah pendatang baru di dunia buku digital. Rakata ini keluaran dari Mizan Group jadi buku-buku yang diterbitkan itu ya dari Mizan Group ya! Aku belum terlalu sering baca disini karena buku yang aku beli saat ada promo gede-gedean sebesar Rp10.000 aja per buku!

Selain baca buku, kalian bisa nulis juga loh di Rakata. Mungkin konspenya seperti wattpad atau Storial ya, kalian nulis, diterbitkan langsung dan nanti dibaca deh oleh orang lain. Aku belum pernah nyobain sih untuk fitur yang satu ini. 

✔ Kelebihan
  • Keberagaman buku luas, karena berasal dari Mizan Group jadi buku-bukunya cukup luas ya. Kalian juga bisa baca tulisan dari teman-teman lain yang menulis untuk Rakata
  • Banyak diskon, untuk sekarang-sekarang ini Rakata sering banget ngasih diskon gila-gilaan loh! Bisa 90% atau Rp10.000 per buku seperti yang aku rasakan dulu. Bahkan sekarang mereka kasih buku gratis untuk dibaca tapi dalam jangka waktu tertentu aja
  • Bisa nulis, seperti yang aku sebutin diatas kalo kalian ingin coba-coba publikasiin 
  • Bisa memperbesar font, untungnya di Rakata bisa mengubah ukuran font. Jadi kalo dirasa terlalu kecil ukuran font-nya bisa diperbesar tanpa harus di zoom

❌ Kekurangan
  • Kurang rapi, hal ini terjadi ketika kita memperbesar ukuran font, space paragrafnya jadi tidak rapi dan agak berantakan
  • Sulit untuk geser halaman, aku rasa agak kurang ya sensitivitas dari aplikasi ini jadi aku pribadi sulit banget buat geser halamannya, tidak bisa slide-slide secara lancar kalo dari bukunya langsung dan cukup repot kalo harus klik tanda next-nya
  • Tidak ada highlight, ya cukup disayangkan ternyata tidak ada fitur highlight di aplikasi ini

Untuk Rakata ini sendiri aku belum terlalu familiar ya karena buku yang aku beli disini cuma sedikit jadi agak jarang juga baca lewat sini. Tapi, setidaknya menambah varian buku yang bisa dibaca banget jadinya.

Nah, inilah 6 aplikasi buku digital yang aku pake selama ini untuk baca dan semoga bisa membantu buat yang pengen coba baca buku digital juga ya. Urutannya bukan berdasarkan yang paling bagus ke buruk tapi yang mana yang paling familiar di aku aja sih. Kalo ada yang mau nambahin kelebihan atau kekurangan masing-masing aplikasi boleh banget ya untuk share di komentar, siapa tau ada yang punya pengalaman beda lagi selama pake aplikasi ini jadi jangan lupa untuk berbagi disini! 😊

Post a Comment

21 Comments

  1. Dari semuanya, yang aku punya cuma iPusnas, Mbak Tik. Soalnya gratis. Wkwkwk. πŸ™ˆ

    Tapi belakangan ini aku lagi pikir-pikir, pengen langganan gramdig. Soalnya di iPusnas bener gratis, tapi capek aku antrinya. Buku yang populer bisa panjang banget antriannya. Ini aku udah lebih dari 6 bulan antri, belum dapat giliran pinjam sampai sekarang 😭. Mana ada buku incaranku di iPusnas gak ada pula. Kayaknya kalau iPusnas sama gramdig koleksinya masih menang gramdig deh. 🀭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba, emang kalo nunggu antrian di iPusnas itu harus sabar bangettt
      Kalo emang banyak buku incarannya itu terbitan Gramedia Group emang mending langganan Gramdig sih, koleksinya baru dan gak perlu antri2

      Delete
  2. Aku pribadi juga penikmat buku digital sekarang, karena buku digital memang lebih gampang nyari yang murah dan nggak butuh space di rumah untuk nyimpannya. Saat ini aku sudah pakai iPusnas dan Kobo, dia kayak Kindle, ereader dan ada aplikasinya juga. Jadi aku udah dimanja pakai epub yang nyaman banget bisa resize font dan ganti margin. Udah lama tertarik untuk langganan Gramedia Digital tapi ragu-ragu karena dia formatnya pdf huhuhu. Sementara kalau iPusnas kan gratis jadi ekspektasi rendah. Aku juga penasaran pingin banget Scribd tapi kayanya 70ribu sebulan masih agak mahal sekarang.

    Btw soal deals yang berbeda-beda tiap daerah, itu juga aku alamin di Kobo. Kalau aku pakai web store worldwide jarang banget ada diskon yang gede. Jadi aku ngaku-ngaku tinggal di US dengan pasang zipcode US supaya bisa sering-sering dapat diskon bisa 80% hehehe. Siapa tau mau dicoba meskipun mungkin jadinya nggak terlalu legal ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju banget! Buku digital emang hemat tempat banget sih
      Wah baru tau kalo Kobo itu ada aplikasinya juga. Selama ini cuma tau ada ereadernya doang nih Mba. Tapi, emang Gramdig harus bisa ngubah sih format mereka, karena jadi bikin banyak males baca (apa aku doang) formatnya itu bikin sakit mata saking kecilnya tulisan.... Scribd juga aku langganan ketika buku yang aku incer ada banyak di Scribd aja sih selain itu jarang juga langganan Scribd.

      Ternyata emang pake alamat luar ya biar bisa dapet banyak deals, Kindle ku juga minjem alamat temen Mba hahaha ya seenggaknya kan kita tetep bayar ya hahaha

      Delete
  3. Wah, menarik nih Mba Tika postingannya. Aku udah lama nyari2 terkait ini dan seneng bgd Mba Tika posting selengkap ini. Makasii yaa ^^

    Dari semua itu, yg aku blm pernah pake itu Scribd dan Rakata. Rakata awalnya aku kira malah cuma platform nulis aja, ternyata ada buku2 terbtan Mizan juga ya. Jd semacam GD tp buat Mizan yaa? Mereka ada sistem langganan bulanan juga atau hanya yg bayar per buku mba?

    kalau buat tampilan, mnurt aku paling the best emang kindle. bisa disuaikan besar kecilnya, jenis tulisan juga bisa diganti2, dan klo kita kasi higliht, langsng nyambung sama Goodreads kita. Mnataab.. Tp ya gitu, harga per bukunya agak lumayan, apalagi dibandingin kaya GD yg bisa bulanan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 Mba Thessa 😍 seneng kalo emang bermanfaat hehehe

      Iya Mba, kayaknya emang konsepnya gitu deh GD versi Mizan tapi sampe sekarang sih baru bisa beli bukunya satuan ya belum bisa langganan sepertinya.

      Emang sih, Kindle emang terbaik banget ya interface-nya Mba. Emang buat ngemanjain pembacanua banget! Hahaha bener, harganya emang lumayan dibandingkan GD sih

      Delete
  4. bagus sih mbak aplikasi buku, cuma bacanya bikin capek dimata. aku lebih suka baca buku fisik. hehe. tapi keren sih aplikasi2nya, pernah nyobain juga yg iPusnas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha buku fisik emang gak akan ada yang bisa ngalahin dong Mba, cuma emang kita terkadang harus menyesuaikan dengan sikon πŸ˜†

      Delete
  5. Retweet komentarnya Kak Thessa! Seneng banget baca tulisan mba Tika soal ragam wadah media membaca buku digital ini. Akhir-akhir ini semenjak pandemi tahun lalu aktivitas membacaku berubah drastis mba. Dari yang ogah baca ebook jadi enjoy baca ebookπŸ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha bener banget nih Reka, kayaknya emang karena pandemi ya jadi banyak banget yang beralih ke buku digital tuh

      Delete
  6. Kak Tika, ada app eperpusdikbud juga yang gratis. Ini kerjasama pemerintah sama gramedia jadi tampilannya mirip gramedia digital hahaha.
    Kalau gramdig, sekarang buku-buku barunya udah banyak yang format epub, tapi masih belum 100% sempurna untuk pengaturannya πŸ˜‚
    Semua app yang Kak Tika sebutin di atas, udah aku cobain semua 🀣 dan yang paling kurang nyaman itu Rakata sih karena aku juga ngerasain susahnya scrolling next page itu dan itu bikin gregetan 🀣
    Juga sekarang Rakata pas baca buku, nggak auto diarahkan ke halaman terakhir kita baca gitu lho. Makin gemes πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh baru tau nih Lia ada app baru, kerjasama dengan Gramdig lagi, boleh banget buat dicoba. Makasih loh info menariknya Li!
      Ohiyaa??? baru tau nih kalo Gramdig udah mulai masuk yang epub! Akhirnya di dengar juga rintihan hati ini wkwkwk
      Yap, bener banget. Kayaknya sih emang karena Rakata ini masih baru banget ya... jadi masih dalam tahap pengembangan terus app nya

      Delete
    2. Sama-sama Kak! Wkwk mungkin koleksinya belum sebanyak itu, tapi bisa jadi alternatif juga untuk baca 🀭
      AKHIRNYA YA GRAMDIG, AKHIRNYA 🀣. Kalau buku non-fiksi aku kurang tahu, tapi kalau buku fiksi yang baru-baru itu yes udah epub πŸ₯³ ayo mulai langganan lagi Kak *jadi promo*
      Betul. Aku mungkin akan kembali baca di Rakata kalau app-nya udah lebih baik πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  7. Cuma pernah nyoba Google Play BooksπŸ™ˆ aku kudet kalau masalah ebook begini wkwk, bacanya masih buku fisik karena tahun kemarin beli lumayan banyak dan ternyataaa~~~ belum habis dibaca sampai hari iniπŸ˜‚ tahun depan ada rencana baca buku fiksi, aku coba aja kali ya pakai aplikasi-aplikasi di atas. Makasih mba Tika reviewnya membantu sekali🌸

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha kalo nambah ebook ntar TBR nya nambah banyak loh Mba! Siap siap aja hehehe (ini yang aku rasain soalnya)
      Makasih juga udah berkunjung Mba :)

      Delete
  8. Kindle bisa bayar pakai Jenius kak. Bukan CC. Aku bukan promo ya tapi memang ada fitur itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi! Oh iya bener bisa pake Jenius. Lupa nambahin. Makasih infonya ya 😁

      Delete
  9. wa baru tahu ada rakata, kalau aku yang pernah coba ipusnas sama gramedia digital. kalau ipusnas emg kadang harus pinter2 si cari buku yg judulnya / isinya bagus, karena banyak jg yg buku2 lama, tapi sekarang ipusnas kynya udah nambah jumlah maksimal peminjamannya dibanding yg dulu kak ..hehe, makasih infonya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rakata emang masih baru banget kayaknya emang banyak yang belum tau sama aplikasi ini sih. Yap, bener banget kalo di Ipusnas itu harus pinter2 banget mengorek-ngorek untuk dapet buku yang bagus.
      Makasih juga udah berkunjung :)

      Delete
  10. huhu akutu banyak banget download aplikasi buku digital
    kemaren juga nyobain Gramedia digital, tapi syaang banget baru kebaca 1,5 buku karenaaa aku nggak begitu tahan liat layar terus-terusan πŸ˜₯
    padahal enak banget yakan jatuhnya lebih murah dan nggak makan tempat di rak buku hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha emang salah satu kekurangan baca buku digital itu ya emang cepet lelah. Mungkin baiknya nyobanya aplikasi yang gratis dulu Mba jadi sekalian untuk membiasakan mata baru deh nyoba-nyoba yang berbayar

      Delete