SHARE BUKU DI MEDIA SOSIAL ITU CONGKAK?

Karena minggu ini adalah minggu tema di 1M1C dan temanya adalah congkak, akhirnya aku memutuskan untuk “bersuara” tentang hal yang sempat bikin ramai di dunia perbukuan. Sebelum semakin jauh mungkin ada yang masih asing dengan kata-kata congkak ini, jadi menurut KBBI: congkak1/cong·kak/ a merasa dan bertindak dengan memperlihatkan diri sangat mulia (pandai, kaya, dan sebagainya); sombong; pongah; angkuh.

Nah, apa hubungannya dengan share buku di sosmed? Jadi, sejak aku ikut aktif di dunia buku twitter dan Instagram meskipun sebagai pengamat seringnya, ada banyak banget pro dan kontra yang muncul. Aku aja kaget ternyata perkara buku aja bisa banyak banget permasalahannya.

Salah satu yang sempat panas itu adalah perkara share buku yang kita baca di media sosial. Sekarang kan ada banyak banget ya para pecinta buku yang suka share buku apa aja yang baru mereka beli, buku apa aja yang baru selesai mereka baca, ataupun buku apa yang sedang mereka baca. Kegiatan inilah yang membuat orang-orang berpendapat bahwa esensi buku jadi berkurang dan malah fokus dengan pamer atau congkak tentang buku yang mereka beli. Bahkan sampai ada yang meng-claim bahwa orang-orang tertentu hanya beli buku untuk di pamer ke media sosial dan tidak dibaca sama sekali.

Sejujurnya saja aku termasuk golongan yang mendukung orang-orang yang ingin share buku di sosial media mereka. Justru aku senang melihat foto-foto cantik dari berbagai macam sudut atas buku yang mereka miliki (karena aku gak pandai yang beginian 🤣). Tidak pernah sekalipun merasa terpuruk atau berpikir bahwa membaca buku jadi kehilangan esensinya atau membaca buku ternyata jadi ajang pamer.

Malah, kalau aku bisa seperti mereka yang menghasilkan foto-foto buku estetik pasti akan pamer juga. Bisa beli buku fisik yang cantik pasti akan pamer juga. Toh menurutku mereka berhak-berhak saja dan tidak perlu diperdebatkan esensinya segala. Kegiatan mereka ini kan tidak merugikan siapapun sebenarnya. Makanya aku bingung kenapa kok orang malah bilang kegiatan share buku ini malah jadi ajang pamer semata. Lagipula banyak juga kan yang memberi review mereka atas buku yang dibaca, membagikan pemikiran atau quote-quote bagus dari buku yang dibaca. Jadi, memang enggak selamanya cuma untuk menunjukkan buku yang cantik aja tapi memang ada nilai yang dibagikan. 

Menurutku pribadi, kegiatan share buku ini banyak banget loh manfaatnya bukan cuma buat yang suka baca aja tapi juga buat yang mau terjun ke dunia baca. Nah, apa aja manfaat yang didapat dari kegiatan “congkak” buku ini?


RACUN BUKU

Mungkin orang-orang yang merasa keberatan ini adalah orang-orang yang terkena racun tiada henti hahaha. Karena aku adalah salah satu orang yang suka meracuni diri sendiri dengan buku hingga akhirnya TBR-ku selalu menumpuk.

Dengan buku-buku yang di-share ke media sosial kita jadi dapet banyak banget buku-buku baru yang mungkin sebelumnya belum pernah kita dengar dan ternyata bagus banget. Aku banyak banget menemukan buku-buku bagus yang jarang direkomendasikan oleh orang-orang. Kalau buku-buku best seller tanpa ada yang bilang pun pasti sendirinya akan tau juga tapi untuk buku-buku hidden gem seringkali kita dapat malah karena ada orang yang share tadi ke sosial medianya kan?

Selain itu buat aku pribadi, suka share tentang buku di sosial media karena aku ingin kasih racun ke orang-orang kalo buku yang aku baca itu bagus banget dan sayang kalo para pecinta buku melewatkannya. Makanya tiap ada yang minta rekomendasi aku suka banget kasih saran buku-buku yang sudah aku baca. Karena bagiku berbagi seperti ini tuh menyenangkan dan ini juga yang menjadi alasan kenapa aku bikin review buku di blog ini.


PROMOSI GRATIS

Udah pasti kan kalo kita share di media sosial tentang buku yang sedang kita baca atau beli otomatis akan memberikan promosi gratis baik ke penulisnya atau mungkin juga yang jual bukunya. Tanpa sadar kan kita juga bisa bantu orang lain juga tuh. Belum lagi kalo penulisnya itu para penulis indie atau ternyata teman kita sendiri yang jadi penulisnya, pasti membantu mereka banget kan dan bikin mereka semangat nulis lagi tentunya.


MENINGKATKAN MINAT BACA

Sadar atau tidak, kegiatan share buku ini bisa meningkatkan minat baca loh! Gak cuma buat orang-orang yang udah suka baca tapi juga yang belum terlalu suka baca. Orang-orang ini mungkin penasaran dengan buku-buku yang sering kalian share ke media sosial, apalagi kalo share-nya sering banget pasti makin penasaran. Temenku ada tuh yang gitu soalnya, meskipun dia gak biasa baca buku tapi ada momennya dia penasaran dengan buku yang selalu muncul di media sosial dia.

Aku juga ada masa-masanya lelah dengan membaca buku, bisa sampai bulanan berhenti gak baca buku sama sekali. Tapi, dengan liat orang-orang yang semangat banget baca buku jadi ikut semangat lagi buat baca!

Jadi, sulit juga untuk mengatakan bahwa share buku di media sosial itu adalah ajang untuk pamer/congkak/sombong. Tidak semuanya berpikiran seperti itu dan ya ada kalanya memang hanya ingin berbagai kesenangan aja menemukan buku bagus. Makanya aku akan keberatan kalau ada yang menentang kegiatan share buku ini di media sosial, aku lebih senang ini disebut sebagai kegiatan untuk berbagi informasi dan selain itu kalo ditentang nanti aku kehabisan bahan bacaan deh hahaha 🤣

Post a Comment

16 Comments

  1. setuju banget sama mba tika sama kalimat buku permata-permata tersembunyi.
    aku juga kadang belum tentu sreg sama buku yg udah best seller, meskipun banyak di rekomendasikan tapi banyak alasan aku kurang suka sama buku ituuu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, setuju! Karena buku kan emang soal selera ya. Aku juga banyak kok belom baca buku yang populer banget karena kurang sreg aja sama cerita yang ditawarkan. Jadi, gak masalah kok mau baca buku apapun yang kita suka 😄

      Delete
  2. Ga ngerti yaa kenapa hal se-simple gini aja bisa diributin :(( Aku juga ga pernah mikir orang yang suka sharing buku bacaannya itu congkak.

    Karena dari dulu terbiasa ngomongin hal-hal yang disuka (bacaan, tontonan, musik dll) yaa jadi menururku saling sharing itu hal biasa.. Malah bagus kan kita jadi bisa saling ngasih rekomendasi dari pengalaman kita heuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju Mba Eya.... aku juga bingung... kok ya orang kepikiran mikirnya enggak-enggak aja. Padahal kita kan kalo mau berbagi ya apa aja yang menarik buat kita ya... biar orang lain ikutan tertarik juga...

      Delete
  3. iya setahuku kalau ada yang share buku kan berarti dia puas dengan buku yang dibacanya, dan pengen orang lain juga baca buku itu, terus dimana congkaknya gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga bingung Mba kenapa ada orang yang bisa berpikir gitu. Padahal kita juga engga merugikan siapapun ya kalo mau share bacaan gini 😔

      Delete
  4. Sumpah ya nemu lagi sesuatu terkait buku yang diributkan wkwk. Dulu ribut-ribut masalah bentuk buku yang dibaca, terus ribut masalah genre buku yang "penting" dan "nggak penting", sekarang perkara sharing buku dan dikatain congkak. Dahlah. xD Kalau nggak suka yang sharing buku ya tinggal diskip atau mute atau unfollow aja nggak sih hahaha. Paling gedek sih masalah keributan memaca buku fiksi itu katanya nggak penting. Aku kayak...hah? Lol. Sebagai penggemar nonfiksi, aku nggak pernah kepikiran baca fiksi itu nggak penting. Bagi aku ya membaca apa pun itu penting selama tidak merugikan diri sendiri dan orang lain. Lhah jadi melebar komennya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Endaaah ayok tos! Aku juga sejak mulai ngikutin akun-akun penggiat buku juga baru tau kok banyak banget sih masalah di dunia perbukuan dan hal-hal sepele lagi. Padahal kan bebas ya referensi orang mau baca apa dalam bentuk apa. Aku juga kesel Mba jadinya, kok baca buku seakan-akan ada aturannya gitu 😑

      Delete
  5. Aku pernah bikin status buku trus ada yg bales, "Buku mulu... mending uangnya buat beli xxxx" atau pernah juga ada yg bilang, "Beli buku mulu, emangnya dibaca semua?"

    Rasanya agak gimana gituuu... pdhl niatnya share2 buku karena aku sering banget exciting klo nemu buku bagus. Apalagi di lingkup sekitar juga ga ada yg sehobi baca buku dan ga ada yg bisa diajak diskusi. Kalo share kan siapa tau yg baca postku udah baca bukunya juga dan kita bisa diskusi bareng. Atau ada yg kena racun bukunya dan akhirnya suka juga. Pdhl niatnya kan gituuu... nggak bermaksud congkak.

    Aku bahkan ga pernah kepikiran org2 share buku di medsos itu congkak. Yg sering terjadi malah aku yg keracunan dan jadi baca buku2 bagus :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mba... itu juga kadang yang bikin aku agak ragu untuk share soal buku di medsos personal, karena banyak banget yang suka komentar dan terkadang kurang paham dengan kesukaan kita baca buku. Aku juga sedih kalo udah di bilangin kayak gitu Mba :(

      Delete
  6. Auto heran aku tu baca judulnya mbak. Plis deh udah 2021 orang2 yg menilai kayak gitu tuh punya masalah apa ya :)) malahan seneng lho sharing buku tuh, kadang dimintain rekomen, kadang ada jg yg ikutan sharing dan ngerekomen buku sejenis. Hempaskan ajalah buat yg julid xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pas liat masalahnya juga auto melongo Mba... mikir kayak apaan kok gini aja dijadikan masalah. Suka heran emang Mba... padahal kita niatnya juga apa ya padahal.

      Delete
  7. Huhu aku malah tipe yg gampang kena racun dan sengaja bikin akun bookstagram buat khusus milah racun2 baik hihi, kalo di akun pribadi suka ke skip

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha berarti kita sama nih Mba! Aku sih kalo share buku pake instagram pribadi aja malahan... pusing kalo kebanyakan akun gak keurus 😅

      Delete
  8. Sebagai orang yang minat baca buku kurang (malu sebenarnya komen di sini), tapi saya kaget kalau ada pemikiran seperti itu, yang menganggap "share buku yang dibaca" sebagai ajang pamer atau sombong.

    Sebenarnya dulu saya juga suka baca novel dan komik mba, tapi sekarang (mungkin) karena sudah menemukan jati diri, saya lebih suka baca buku tutorial/inspirasi rajutan dan resep masakan supaya bisa langsung dipraktekkan.

    Bener kata mba Tika, kalau ada orang yang share buku bagus, tentu mempermudah orang lain dengan minat yang sama untuk mengetahui buku itu, dan tak perlu susah-susah cari. Selain itu juga menjadi promosi gratis terutama untuk penulis yang masih belum terkenal.

    Mungkin contoh sombong yang sebenarnya itu "pamer buku harga sejuta", "pamer buku berlapis emas" dan lain-lain kali yah, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget Mba, aku aja heran kok bisa ada orang berpikiran seperti itu...
      Engga apa Mba, buku kan banyak jenisnya... sesuka dan secocok kita aja bacanya jangan jadi paksaan :)

      Hahaha kalo itu mah bener-bener pamer banget ya Mba, apalagi yang berlapis emas gitu 😆

      Delete