FIKSI, FANTASI DAN PELARIAN


Kalo baca judul diatas aku sendiri merasa kayak baca judul sebuah buku atau film hahaha padahal mah bukan. Sebenarnya kali ini aku mau sharing atau cerita tentang genre buku (atau film/drama) yang aku suka banget dan kalo temen-temen sadar mungkin mendominasi bacaan dan tontonanku. Postingan ini adalah salah satu artikel yang udah cukup lama ada di draft tapi tidak punya keinginan untuk diselesaikan alias mager banget 😆

Kebetulan, minggu ini adalah minggu tema di 1M1C dengan tema “pilih”. Pas baca tuh bingung juga ini maksudnya gimana ya dan bisa diartikan seperti apa. Tapi, pas lihat tulisan ini draft jadi kepikiran buat cerita tentang kenapa aku lebih memilih buku fiksi dan kenapa aku lebih memilih cenderung ke buku-buku berbau fantasi.

Salah satu yang memacu aku ingin nulis ini dulu karena lagi dan lagi dan lagi waktu itu di twitter heboh mengenai pilihan buku fiksi atau non fiksi. Meributkan apakah baca fiksi itu ada manfaatnya? apakah baca buku fiksi itu enggak buang-buang waktu aja? Apakah baca fiksi itu bisa dibilang bacaan yang berbobot? Sampe banyak banget orang-orang yang aktif di dunia buku tuh menyuarakan pikiran mereka.

Pas baca ini, aku si anak 100% fiksi jujur aja sih enggak merasa diejek atau direndahin gitu karena emang aku cuek dan bodo amat apa kata orang toh menurutku membaca itu kan manfaatnya cuma bisa dirasakan si pembaca gak perlu orang tau. Makanya aku enggak merasa “terhakimi”.

Lalu, tiba-tiba banyak yang bersuara dan menyebutkan satu-satu kelebihan baca buku fiksi. Aku bacain lah satu-satu dan jujur aku aja enggak tau kalo orang-orang beneran mengulik dan membedah apa sih yang dihasilkan dari baca fiksi. Pas aku baca ulasan mereka aku cuma bisa bilang “oh iya juga ya” “loh ada manfaat gini juga toh” hahaha beneran gak sesadar itu. Sejak itu aku mikirin lah kenapa aku milih baca fiksi, kenapa juga buku fantasi yang bener-bener aku gilain dan banyak hal lainnya. Dan kali ini aku mau cerita aja kenapa alasan-alasan aku memilih jenis buku ini!


TIDAK MEMBEBANI PIKIRAN

Hal utama yang bener-bener bikin aku fokus baca buku fiksi itu karena aku tidak merasakan beban ketika baca buku jenis ini. Kecuali beban stress kalo konfliknya terlalu runyam atau tokohnya sungguh menyebalkan 😅.

Alasan utama aku baca buku itu cuma sebagai pelarian dari penatnya hidup, dari kebosanan rutinitas 7-4 setiap harinya. Aku tidak pernah memikirkan manfaat lain dari baca buku selain cuma buat menyenangkan hati dan pikiran. Makanya kalo orang tanya kenapa aku baca bukunya cuma fiksi doang ya karena aku butuhnya cuma buku fiksi untuk saat ini.

Dengan banyaknya genre yang ada di buku fiksi, aku bisa menyesuaikan dengan mood-ku saat itu. Apakah aku sedang ingin berbunga-bunga, atau ingin bertualang, ingin berburu hantu dan masih banyak hal lainnya. Kita juga bisa mengatur mau bacaan super ringan atau berat. Makanya aku bisa menemukan kenyamanan saat aku baca buku fiksi.

Bagiku baca non fiksi itu tidak menyenangkan dan tidak cocok dengan seleraku makanya mau orang bilang sebagus apapun buku itu kalo baru awal aja sudah tidak cocok maka aku merasa tidak ada alasan lagi untuk melanjutkan. Tentunya setiap orang berbeda ya. Aku selalu kagum sama orang-orang yang bisa baca buku non fiksi apalagi baca dengan cepat dan paham apa yang disampein. Aku berkali-kali nyoba berkali-kali pula gagal. Mungkin karena sampai saat ini aku masih menganggap buku non fiksi sebagai beban dan pastinya belum menemukan buku yang emang mudah banget buat diserap oleh aku. Karena tentu aja aku pengen bisa baca seimbang antara buku fiksi dan non-fiksi.


DUNIA YANG LUAS

Membaca fiksi mengajak aku jalan-jalan ke belahan dunia yang mungkin sampai aku meninggalkan dunia ini tidak akan pernah aku kunjungi. Aku bisa jalan-jalan ke Jepang, lalu ke Belanda sampai ke Atlantis lalu tiba-tiba ada di Bulan hanya melalui buku. Makanya sampai sekarang aku masih setia banget dengan baca buku fiksi. Aku bisa “melihat” banyak hal yang mungkin tidak aku temui setiap harinya. Mengutip salah satu quotes favorite aku,

I have lived a thousand lives and I’ve loved a thousand loves. I’ve walked on distant worlds and seen the end of time. Because I read. 
George R.R. Martin

Apa yang dipaparkan di quotes itu adalah apa yang aku rasakan setiap membaca buku-buku fiksi ini. Udah tidak terhitung berapa tokoh yang bikin aku jatuh cinta setiap baca 😆 Belum lagi kalau aku baca buku fantasi aku bisa melihat banyak makhluk-makhluk eksotis dengan berbagai dunia eksotis yang mungkin gak bakal aku temuin sama sekali. Terkadang suatu saat aku udah jadi Ratu, kadang jadi budak dan kadang aku membayangkan jadi seorang peri. Hal-hal indah dan menyenangkan inilah yang bikin aku tidak bisa menyerah untuk membaca buku-buku fiksi ini.

Terlihat menghayal karena tidak mungkin ada di dunia nyata? Bagiku gak masalah. Toh buat apa membatasi pikiran kita dengan apa-apa yang ada di dunia nyata doang kan? Selama gak bikin kita halusinasi akut aku pikir “menghayalkan” dunia yang tidak mungkin bisa aku tinggali menjadi salah satu penenang aja buat diri ini, apalagi kalo buku yang kita baca itu happy ending dan dunianya berakhir bahagia juga otomatis bahagianya kebawa ke dunia nyata!


CINTA PERTAMA

Salah satu alasan terbesar mungkin karena emang buku fiksi dan fantasy itu jadi cinta pertama aku di dunia perbukuan. Aku udah baca dari kecil banget, beruntung memang punya orang tua yang gila baca dan mendukung aku untuk membaca sejak kecil. Dulu mungkin aku hanya menganggap baca buku ya sekedar baca dan nikmati tapi tidak bikin aku sampai cinta banget dengan dunia buku.

Buku fantasy lah yang bikin aku bener-bener bisa bikin aku balik lagi dan lagi untuk baca buku. Kalo dipikir-pikir sebenarnya sampe sekarang tuh gak terlalu banyak buku fantasy yang udah aku baca, lebih banyak metropop dan romance (karena baca fantasy butuh energi lebih). Tapi, kalo ditanya orang pasti aku akan jawab buku fantasy itu kesukaan aku.

Salahkan buku Ulysses Moore dan Percy Jackson yang bikin aku suka banget sama genre fantasy. 2 buku ini aku baca dengan tidak sengaja karena blurb-nya yang unik dan belum pernah aku lihat sebelumnya tanpa tau kalo itu bakal menjebak aku banget! by the way, saat itu aku belom pernah baca buku Harry Potter dan cuma nonton doang makanya aku cukup telat kenalan dengan buku fantasy.

Dari cinta pertama ujung-ujungnya malah jadi terbiasa. Alasan paling aneh sebenarnya kenapa memilih buku fiksi dan fantasi tapi ini kenyataan yang tidak terpungkiri banget.

Setelah aku pikir-pikir lagi apa yang bikin aku tetap memilih buku fiksi sih cuma 3 ini ya. Aku enggak mau membahas manfaat-manfaatnya karena aku enggak bisa memaparkannya. Yang paling aku rasakan ya aku bahagia dan menghilangkan penat sisanya mungkin ada tapi aku tidak tau kalo itu muncul karena kau baca buku fiksi 🤣 Jadi kalo mau cari manfaatnya mungkin bisa mencari ke postingan atau artikel orang lain ya!

Kalo temen-temen sendiri lebih suka buku apa nih? ada genre khusus kah? Kasih tau yok alasannya disini!



Post a Comment

29 Comments

  1. aku genre apa aja mbak, selama ga menakutkan hahaha
    kalau udah baca dan mood lagi membaik, aku bisa habisin buku tuebel hanya dalam beberapa hari. Tapi sekarang agak susah juga buat menuhin target baca nya. bisa lama bangetttt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooo berarti gak baca yang horror-horror ya Mba?
      Sama banget, kalo mood bagus mah buku tuh bisa cepeeet banget tamatnya, aku sekarang juga lagi kehilangan mood baca jadi ya lambaaat banget bacanya

      Delete
  2. Aku lebih condong ke non-fiksi😆 baca buku fiksi kayak jadi pilihan terakhir misal buku non-fiksiku udah habis semua, atau ada yang minjemin dan aku cocok sama judul plus blurbnya. Baca buku fiksi tuh enak banget emang, bisa cepet sat set gitu kadang sekali duduk bisa selesai. Ngomongin fiksi aku awam banget mba Tika hahaha, nggak update pula. Paling yang pernah aku baca ya fantasi kayak Harry Potter, teenlit dan chicklit era awal 2000an sampai 2012-an, Goosebumps, komik Miiko, masih sebatas begini aja. 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, justru aku pengen banget juga bisa merambah ke non fiksi pelan-pelan Mba. Tapi, ini malah kayaknya terlalu pelan 😆 aku baca 1 buku aja kayaknya lama banget dan ujung-ujungnya gak beres... mungkin emang moodnya belom baca kesana kali ya...
      Aku kalo buku non-fiksi sih nyobain baca punya orang tua tapi ujung-ujungnya diomelin karena kelamaan baca dan mereka mau baca juga 🤣

      Delete
  3. Aku juga lebih banyak baca fiksi Mbak. Terutama untuk buku-buku fantasi. Dan aku tau banget kejenuhan bekerja melakukan rutinitas yang sama selama 24/7. Berhubung aku lulus SMK langsung kerja, langsung agak down banget karena dituntut untuk serius sama pekerjaan. Belom lagi kalau lihat status temen yg masih bisa hangout, bawaannya malah tambah stress. Alhasil tiap gajian larinya ke beli buku dan baca. Asli deh, melarikan diri ke dalam dunia fantasi dari kepenatan dunia nyata itu perlu banget :")

    Aku juga mulai latihan baca buku non-fiksi juga Mbak. Tapi buku2 non fiksi yg kubaca skrg lebih minat ke buku2 self help. Selain itu, aku masih agak susah. Mungkin faktor mumet juga, baca-baca buku self-help itu lumayan membantu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju Mba! Kadang kita juga kayak udah gak ada energi gitu ya kalo mau diajak hangout sering-sering. Dulu sebelum pandemi aja aku sering manfaatin weekend emang buat nyantai aja di rumah (karena jompo juga hahaha)

      Aku juga coba-coba tuh baca self help emang harus niat-niat banget dan pelan-pelan sih bacanya supaya dapet sesuatu dari bukunya itu ya Mba..

      Delete
  4. Aku genre apa aja tetap doyan bacanya. Menurutku setiap genre punya plus minusnya sendiri kok. Setuju banget ya mbak nya bilang, toh akhirnya yang merasakan manfaat dan sensasi membaca buku dengan genre tertentu ya si pembacanya sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah malah bagus nih kalo bisa menikmati genre apapun karena bikin bacaannya jadi makin luas banget deh dan gak terbatas itu-itu aja

      Delete
  5. Baca ini rasanya kayak penulisnya lagi cerita langsung ke gw face to face..
    Mengalir dan jujur apa adanya..

    Kl gw pribadi, gw suka baca buku yang ada "rasa2" psikologi & filsafatnya..
    Ngga mesti harus non fiksi sih, kadang yang fiksi pun ada rasa2 ini..
    Misalnya karya2 Jostein Gaarder & Dee Lestari (Dewi Lestari)..

    Btw, nice post!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jostein Gaarder emang juara banget ya kalo untuk urusan buku filsafat. Mengemas ilmu filsafat dengan narasi novel, meskipun novelnya sih beberapa tuh berat banget jadinya.
      Aku pernah baca 1 buku Dee Lestari dan waw cukup memusingkan juga ya hahaha tapi emang menarik sih pembahasannya

      Delete
  6. Sama banget, aku lebih banyak baca fiksi dari kecil. Mungkin karena masih kecil jadi fantasinya masih ke mana-mana. Jatuh cinta karena buku-bukunya Enyd Blyton dan Harry Potter sudah pasti lol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah Enid Blyton! Penulis yang bikin aku jadi suka banget sama buku-buku misteri! Dulu waktu kecil ngoleksi banget tuh buku Lima Sekawannya

      Delete
  7. berarti karakter mbak ini lebih menyukai hal hal yang imajinatif dan luas, dengan lebih menyukai karya buku non fiksi. saya sependapat sih, saya juga lebih suka baca buku yang alurnya menghanyutkan karena bisa membuat otak leluasa berimajinasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, sepertinya begitu. Karena dari kecil udah kebiasa dengan yang ada fantasi nya gitu makanya sekarang jadi makin suka dan gak kesulitan untuk membayangkannya

      Delete
  8. hampir suka semua genre, tapi udah jarang baca buku, karena sekarang lebih sering baca e-book daripada buku, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha e-book kan juga buku, aku juga sekarang 90% bacaannya e-book kok karena lebih murah dan praktis

      Delete
  9. wah, saya kebalikan dari mbaknya yang gk suka baca non fiksi, saya malah lebih suka, tapi memang itu kembali ke alasan masing-masing, kalau saya suka karena awalnya terpaksa, terpaksa ngerjain tugas2 yang butuh referensi dari buku2 non fiksi.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ala bisa karena biasa ya! Aku karena dulunya juga gak pernah baca buku non fiksi jadinya malah makin gak terbiasa deh setelah dewasa seperti ini

      Delete
  10. Sebenarnya kalau saya sih seimbang antara buku fiksi dan non fiksi, kalau dua halaman awal sudah menarik pasti saya baca sampai akhir. Terima kasih sharingnya kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah bagus itu malah kalo bisa seimbang, karena yang saya baca-baca katanya emang kalo bisa diusahakan seimbang jadi hati dan pikiran itu bisa terwakilkan lewat buku

      Delete
  11. Entah kenapa klo aku emang dri dlu suka buku yg non fiksi krna katanya klo kita sering baca buku non fiksi imaginasi kita keluar, klo kita seorang konten creator apa lg terjun ke dunia video grafer udh ada gambaran dia ke arah mana arah tema bakalan dia buat, kadang krna seringnya baca buku non fiksi itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apapun jenis bacaannya emang akan menstimulasi pikiran kita, makanya penting banget untuk bisa baca kan apapun jenisnya. Apalagi kalo yang hidup berdekatan dengan konten kreatif makin perlu banget tuh

      Delete
  12. astaga judulnya mengingatkan sama wattpad dong. kesukaan sama genre fantasy membuktikan kita punya imaji tinggi ya. biasanya klo yang dibaca dijadiin film dan ga sama dengan imaji kita, mesti kecewa.

    ReplyDelete
  13. Apapun genrenya, yang terpenting menarik, misalnya dari judul yg bikin penasaran

    ReplyDelete
  14. Wah ternyata kebalikan dari akunya nih. Kalau aku malah lebih suka baca buku nonfiksi daripada fiksi kak. Hehe

    ReplyDelete
  15. Sekarang lebih suka self improvement, kalo dulu sikat semuanya

    ReplyDelete
  16. kadang memang kalau udah bosen atau capek sama rutinitas, paling enak baca cerita yang mengandung hayalan-hayalan yang engga kita temukan di dunia nyata. Penatnya berasa ilang.

    ReplyDelete
  17. Wah sama mbak, kalau baca fiksi tuh gak bikin mengernyitkan dahi atau bikin baca ulang sehalaman, beda kalau baca buku nonfiksi yang "berat" hehehe.. Tapi ada juga sih ya novel yang aku bingung memahaminya, biasanya sih baru awal udah kutinggalin

    ReplyDelete
  18. Saya pribadi kurang suka untuk genre fiksi ... Malah sukanya menulis fiksi sendiri.. Ehehe

    ReplyDelete