[REVIEW] NOVEL KATARSIS - ANASTASIA AEMILIA

 Semua review disini murni pendapat pribadi dan tidak berniat menjelekkan atau mengagungkan karya orang lain. Setiap orang memiliki selera bacaan masing-masing. Terima kasih.

Katarsis (sumber: goodreads)

Judul: Katarsis

Penulis: Anastasia Aemilia

Tanggal Terbit: 11 Maret 2019

Jumlah Halaman: 272 halaman

ISBN: 9789792294668

Bahasa: Indonesia

BLURB

ka·tar·sis: n (Psi) cara pengobatan orang yg berpenyakit saraf dengan membiarkannya menuangkan segala isi hatinya dengan bebas; (Sas) kelegaan emosional setelah mengalami ketegangan dan pertikaian9batin9akibat9suatu9lakuan9dramatis.

Seluruh keluarganya tewas dalam pembunuhan sadis, sementara Tara ditemukan dalam kondisi mengenaskan di kotak perkakas kayu. Dengan bantuan Alfons, psikiaternya, polisi berusaha menemukan sang pembunuh lewat Tara yang mengalami trauma berat. Teka-teki pembunuhan ini makin membingungkan setelah muncul Ello, pria teman masa kecil Tara. Kematian demi kematian meninggalkan makin banyak tanda tanya. Apakah Tara sesungguhnya hanya korban atau dia menyembunyikan jejak masa lalu yang kelam?

BACA JUGA: [REVIEW] NOVEL PEMBUNUHAN ZODIAK TOKYO - SOJI SHIMADA

REVIEW (Spoiler Alert!)

Kali ini aku gak akan memberikan sinopsis singkat untuk buku ini karena takutnya aku malah menjabarkan seisi bukunya karena tipis banget cuma 200an halaman. Tapi, di bagian review ini aku akan sedikit-sedikit menjabarkan ceritanya karena agak susah ya kalo tidak dibahas isinya.

Buku yang menceritakan tentang Tara, si Gadis yang Selamat padahal sekeluarga habis dibabat oleh perampok, katanya, menjadi buku yang cukup bikin pusing dan mual bagiku sendiri ya. Btw, bagi para pembaca yang tidak kuat mentalnya jika harus berhadapan dengan darah dan pembunuhan mungkin harus berpikir ulang deh.

Buku ini memang dengan sangat lugas banget menceritakan adegan potong-memotong tubuh, tusuk-menusuk, dan berbagai kekerasan yang terjadi di buku ini semuanya digambarkan dengan sangat nyata. Apalagi aku yang lumayan sering nonton drama Korea berbau seperti jadi makin mudah banget bayanginnya dan itu yang bikin aku merinding. Kalau nonton apalagi drama Korea biasanya di sensor halus jadi tak terlalu ngerilah tapi kalo baca buku datangnya itu dari pemikiran kita sendiri dan itu yang gak bisa di rem. Tapi, ada juga kok yang meng-claim dirinya gak masalah dengan adegan seperti ini makanya ini memang tergantung orangnya masing-masing.

Jadi, titik berat ceritanya ada pada Tara dan Ello. Tara si tokoh utama ini juga tidak bisa dibilang innocent, karena di buku ini aja sejak kecil dia udah digambarkan punya pikiran yang amat sangat sadis. Aku percaya gak percaya sih waktu bagian menceritakan Tara yang baru berumur 5 tahun tapi sudah bisa memiliki pikiran untuk benci dengan orang tuanya sendiri tanpa alasan yang sejujurnya sampai buku ini tamat aku gak terlalu paham. Bahkan aku sampe mikir apakah Tara ini anak angkat ya tapi gak ada indikasi kesana lho. Apalagi jadi remaja ia makin sadis, pemikiran dan perbuatannya jadi makin buas banget tapi disisi lain ia juga playing victim. Ini yang benar-benar gak masuk di akal aku sih. Aku emang gak terlalu paham dengan masalah kejiwaan makanya aku juga gak berani judge aneh-aneh tentang Tara ini.

Ello mungkin muncul hanya diawal dan baru memiliki banyak scene ketika telah dewasa dan bertemu dengan Tara lagi. Tapi, ia sama sadisnya dengan Tara dan juga memiliki sifat posesif yang mengerikan. Didukung keluarganya yang sama aja jadi makin membuat Ello ini mengerikan.

Kisahnya agak campur-campur sih menurutku di dalam buku ini. Pada satu sisi akan menceritakan kisah asli Tara dan juga yang ia hadapi setelah malam brutal itu. Lalu, ada juga kisah pembunuhan berantai yang juga muncul di sela-sela kehidupan Tara lalu ada juga kisah balas dendam dan keposesifan Ello. Dan semuanya bikin aku agak bingung untuk mengikuti meskipun memang semua kisah itu memiliki benang satu sama lain.

Paling menyebalkan lagi, buku ini dibagian tengahnya diceritakan oleh dua sudut pandang yaitu Tara dan Ello. Menyebalkan kenapa? Karena tidak ada penjelasan sekarang siapa yang sedang bercerita. Dan menurutku ini jadi salah satu kekurangan buku ini, menyebabkan pembacanya misleading. Setelah terbiasa dengan sudut pandang Tara tiba-tiba narasi yang dibawakan itu tidak nyambung dengan cerita Tara padahal gaya bahasanya atau bicara atau pemikirannya sama seperti Tara tapi ternyata yang sedang berbicara adalah Ello. Nah, ini yang kadang bikin bingung saat baca.

Aku akui buku ini emang page turner banget sih, karena penasaran. Penasaran apalagi yang akan terjadi dan buat kita makin pengen baca terus dan ini menjadi nilai plus buat buku ini. Apalagi bukunya yang tak terlalu tebal bisa ditamatin dalam 1 hari lho. Untuk ending-nya sendiri aku puas gak puas sih. Ada yang bilang gantung tapi menurutku sih engga ya, udah jelas dan emang itu ending yang terbaik yang bisa dipaparkan. Meskipun bukan happy ending seperti yang diharapkan karena kalau baca buku ini sepertinya tidak ada yang layak untuk happy deh.

Secara pribadi menurutku buku ini lumayanlah bikin merinding dan bagi yang suka psikologikal thriller cocok banget deh baca buku ini! Aku secara pribadi akan kasih 3,5/5 bintang untuk buku ini. Cerita yang bagus meskipun tadi aku sempet kesel karena agak bingung siapa yang sedang bicara.

Jadi apakah teman-teman ada yang udah pernah baca buku ini juga? Atau ada yang sedang dan berencana untuk baca? Boleh banget ya share-share cerita kalian 😊

BACA JUGA: [REVIEW] NOVEL SANG PENYUSUP - ANNA SNOEKSTRA

Post a Comment

17 Comments

  1. Mbak Tika, kayanya alur ceritanya menarik, tapi kok serem banget ini bukunya haha.. kayaknya aku ngga sanggup untuk baca. Aku baca reviewnya aja udah takut wkwk πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo baca Mba Aqma! Emang serem-serem dikit tapi sekali baca bikin penasaran terus lhooo 😁

      Delete
  2. Bagus kayaknya nih, aku masukin ke antrian ku deh soalnya aku juga suka yang agak serem" gtu biar greget hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayoo masukin TBR, kalo suka yang serem dan bikin merinding ini cocok banget lho!

      Delete
  3. Menarik... walau agak ragu buat bacanya, hehe... padahal beberapa teman sudah merekomendasikan buku ini, lumayam sering juga lihat foto=fotonya berseliweran di time line IG. Thank you reviewnya, mbak..

    Btw, salam kenal ya.. follower ke #42, hehe... follback kalau berkenan, mbak.. walau bukan blog buku, karena isinya gado-gado, hehehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih juga udah berkunjung :)
      Ayok dibaca juga! Biar ketularan penasarannya hihihi

      Salam kenal juga ya :) segera meluncur ke blog nya nih :)

      Delete
  4. Mba Tika, aku penasaran. Pas dibilang spoiler alert, aku kira bakal dikasi tau sbnrnya siapa yg ngebunuh keluarganya Tara πŸ˜†πŸ˜†
    Ngmong2 bikin mual, aku akhir2 ini jarang sanggup baca buku dg genre kaya gini. Jd aku nunggu spoiler lbh banyak dr Mba Tika aja πŸ˜†πŸ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku takut ditimpuk warga blog Mba kalo spoilernya terlalu banyak πŸ˜‚
      Hahaha nanti baca pas udah siap aja Mba, aku aja ga nyangka kalo buku ini bakalan semengerikan ini hahaha

      Delete
    2. Mba Tika, aku baru beres baca ini. Dan entah kenapa beres baca ga ada perasaan satisfying πŸ˜†πŸ˜† Mungkin krna dr awal aku ngerass aneh sendiri dg sikap Tara yg psikopat dr lahir. Kirain manti akan ada jawaban2 kenapa dia kaya gt, eh tp ternyata ga. Hehehe.. Mungkin krna aku ga cocok aja sama buku genre prsikologi thriller gini kali yaaa..

      Delete
    3. Psikologi thriller emang berat banget Mba, aku juga jarang2 banget baca gini karena gak kuat. Tapi, mungkin sulit dijelaskan ya kalo sifat psikopat itu datang drmn karena itu kan bawaan diri kalo gak salah sih (gara2 banyak nonton drakor yang ada psikopatnya ahahha)

      Delete
    4. Iya bener, berat yaa πŸ˜†πŸ˜† Apalagi adegan darah2nya juga lumayan di buku ini. Aku balik baca romance lagi aja lah kalau gt. Hehehe.. cocoknya cerita receh2 aja nih aku..

      Delete
  5. Kak Tikaaa, aku maju mundur ingin baca buku ini. Aku lihat buku ini populer, tapi nggak pernah tahu isinya tentang apa wkwkwk
    Pas banget lihat review Kak Tika 😍
    Setidaknya rasa penasaranku akan isi buku ini sedikit terbayarkan melalui tulisan Kakak walaupun aku nggak yakin akan baca karena banyak bunuh-bunuhan πŸ˜‚ karena imajinasiku suka membuatku eneg sendiri wkwkwk. Namun, karena Kak Tika bilang buku ini page turner banget, akan aku pertimbangkan. Mungkin kalau lagi ingin bacaan ringan, aku bisa baca buku ini 😁. Eh, cocok nggak ya disebut ringan? Wkwkw
    Terima kasih atas reviewnya Kak Tika πŸ€—πŸ€—

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama nih Lia, aku juga takut banget baca ini karena imajinasiku sendiri yang liar banget 🀣
      Tapi, ini emang page turner sih Lia, karena bikin penasaran hehehe
      Hmmm aku ga bisa bilang ini ringan sih Lia, tapi memang bukunya gak tebal sih jadi aku personal gak butuh waktu lama untuk namatin deh

      Delete
  6. Mbak Tikaaa, jujur mbaak aku baca review-nya aja kok berasa jadi ikut mual apalagi baca bukunya langsungπŸ™ˆ emang bener pikiran susah direm tuh ya. Akhir-akhir ini soalnya agak mikir kalau nonton atau baca cerita-cerita thriller yg berbau gore macam Katarsis dan Rumah Dara, misalnya. Jadi kayaknya bakal banyak mikir sih, mending aku baca buku Harry Potter ajaπŸ˜‚ wkwkwkw sereeem

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh bener Mba, aku dulu nonton Rumah Dara juga mual banget. Terlalu mengerikan emang kalo udah berbau gore gini tuh... Kasian di perut ya :(
      Bener Mbaaa, Harry Potter emang yang udah paling baik lah itu πŸ˜‚

      Delete
  7. mbak Tikaaaa aku jadi sangat amat penasaran sama buku satu ini. aku suka banget sama buu yang berbau psikologi gini. makasih udah bikin aku penasaran yang itu artinya aku harus habisin salah satu buku di rak biar bisa checkout buku ini di shopee πŸ™ƒ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Mba Deaaaa semangat habisin satu buku di rak supaya bisa ikutan penasaran juga waktu baca buku iniiii 🀣

      Delete