[REVIEW] NOVEL UNWIND DYSTOLOGY - NEAL SHUSTERMAN

 Semua review disini murni pendapat pribadi dan tidak berniat menjelekkan atau mengagungkan karya orang lain. Setiap orang memiliki selera bacaan masing-masing. Terima kasih.

sumber: goodreads

Judul:

Buku #1: UnWind

Buku #2: UnWholly

Buku #3: UnSouled

Buku #4: UnDivided

Penulis: Neal Shusterman

Tahun Terbit: 2016 - 2019

Bahasa: Indonesia


SINOPSIS

Unwind adalah proses pemisahan raga anak-anak yang memiliki umur 13 – 18 tahun. Connor adalah remaja bermasalah sehingga orang tuanya memutuskan untuk mengirim Connor untuk melakukan Unwind. Connor yang tak ingin raganya dipisah-pisah pun kabur dari rumah. Pelariannya tak mudah karena ia beberapa kali dikejar oleh Polisi Juvey. Di jalan, setelah menyebabkan kecelakaan besar, bersama dengan Risa dan Lev, si anak persembahan, mereka kabur demi menyelamatkan diri. Lev tidak ingin ikut dengan Connor dan Risa karena ia anak persembahan yang memang akan menjalani Unwind memutuskan untuk menghianati Risa dan Connor sehingga mereka terpisah.

Connor kini terkenal sebagai Desertir Akron, akibat aksinya yang menyebabkan kecelakaan besar. Ia menjadi buronan sekaligus harapan bagi anak-anak desertir, para Unwind yang kabur. Connor, Risa dan Lev berjuang mati-matian agar mereka tidak dipisah-pisah raganya. Tapi, perlawanan mereka ini ternyata jauh lebih berat karena apa yang ada dibalik pemisah raga ini sangatlah besar. Belum lagi munculnya makhluk yang diciptakan dari 99 potongan tubuh anak Unwind terbaik. Digadang-gadang sebagai manusia sempurna karena hanya memiliki bagian tubuh terbaik saja.

Connor yang bergerak untuk membuat proses Unwind dibatalkan dihadang dengan berbagai macam rintangan dimulai dari anak Unwind yang pernah ia selamatkan namun membelot karena haus akan kekuasaan dan iri terhadap ketenaran Connor sebagai Desertir Akron hingga para perampok organ yang menculik para desertir dan menjual mahal potongan tubuh anak Unwind ini.

BACA JUGA: [REVIEW] NOVEL LOCKWOOD & CO. SERIES - JONATHAN STROUD


REVIEW

Setelah selesai membaca series ini rasanya aku ingin teriak puas saking naik turunnya mood-ku dibuat akibat bacaan ini. Awalnya ragu banget untuk mulai baca series ini karena ada 4 buku dengan halaman yang panjang-panjang banget (sampe ada yang 500 lebih). Tapi, akhirnya aku mencoba untuk mulai dari buku pertamanya dan bener-bener enggak menyesal untuk ngikutin buku ini! Aku bahkan bersyukur baru baca sekarang karena kabarnya yang mengikuti dari awal series ini harus digantung selama 5 tahun sampai buku ke-2 nya terbit! Kalo aku udah lupa kali ceritanya apaan hahaha

Buku pertama ini kita akan dikenalkan dengan tokoh utama yang ada yaitu Connor, Lev dan Risa. Disini dihabiskan dengan aksi lari mereka dari kepolisian Juvey. Belum lagi ada pengkhianatan Lev yang buat aku geregetan banget pas baca. Enggak cuma sekali tapi 2 kali Lev bener-bener ngejauh dari Connor dan Risa. Untuk buku pertama ini aku kasih rating 5/5⭐ karena seru, tegang, bikin deg-degan, bikin jatuh cinta sama tokohnya apalagi si couple Connor dan Risa, bikin simpati dengan dunianya. Beneran paket lengkap banget!

Buku kedua muncul banyak tokoh baru lagi yang akan melengkapi susahnya perjalanan si Trio ini. Si antagonis, Starkey dan juga ada Cam, si manusia Rewind. Connor yang sibuk mengurus Kuburan sehingga harus jauh dari Risa dan Lev yang menyebabkan mereka berpisah jauh. Disini semakin tegang banget sih karena bocoran aja si Starkey itu psikopat banget. Banyak emosinya pas baca buku ini tuh. Ratingnya 4/4!

Buku ketiga, setelah tempat aman hancur tapi kini kita bisa melihat kebersamaan Lev dan Connor lagi disini. Buku ketiga sih lebih memperdalam tentang proses Unwind dan asal usulnya juga. Jadi kita banyak dikasih tau tentang tokoh-tokoh kenapa proses Unwind bisa terjadi. Apa yang sebenarnya terjadi dan siapa pencipta teknologinya. Di buku ini lengkap banget dibahas. Bisa jadi jebakan sih karena bisa aja pembacanya jadi bosen disini tapi tetep banyak action-nya juga sih. Rating buku ini 4/4!

Buku keempat, the final! Gak bisa berhenti bikin deg-degan. Lagi-lagi aku diajak naik roller coaster pas baca ini. Gimana engga, Connor dan Risa bukan lagi menghadapi si polisi Juvey tapi juga perompak organ dan mantan polisi gila yang terobsesi dengannya. Banyak kejadian yang bikin jantung copot banget yang terjadi di buku ini. Rating 5/5!

Untuk ide cerita udah ga usah diomongin lagi ya ini tuh keren banget! Tak terprediksi dan gak bisa nebak arahnya tuh bakal kemana! Membayangkan anak-anak remaja yang mungkin emang lagi dimasa-masa nakal kalo gak disukain lagi oleh orang tuanya tinggal dikirim ke pemisahan raga supaya mereka jadi lebih bermanfaat. Merinding pas baca dan tiap baca tuh selalu bilang kok tega banget sih!

Konfliknya kompleks banget sampe beneran gak bisa dibikin napas. Gak ada momen sedikitpun yang bikin kita bernapas lega karena pasti ada aja masalah yang muncul. Tujuan utamanya yaitu Connor, Risa dan Lev ingin membatalkan perintah Unwind ini. Tapi, perjalanannya kesana itu yang gak mudah sama sekali.

Belum lagi di setiap buku baru yang ada, Neal Shusterman terus menambahkan tokoh-tokoh baru. Tapi, hebatnya aku enggak bingung sama sekali dengan setiap tokoh yang muncul. Semuanya punya ciri khas yang membekas jadi kita pasti inget dengan tokoh tertentu jika mereka muncul lagi di buku selanjutnya. Salut banget sih sama Neal Shusterman bisa bikin dunia yang kompleks tapi mudah untuk dicerna. Dengan banyaknya tokoh ini maka banyak juga sudut pandangnya. Jadi kita engga cuma baca dari sudut pandang tokoh utama aja tapi dari berbagai macam tokoh bahkan sampai tokoh yang sekali lewat. Mungkin ini alasan kenapa bisa mudah banget connect dengan tiap tokoh yang ada di buku ini.

Tokoh-tokohnya juga kalo jahat beneran jahat banget sampe kita pasti kesel tiada henti. Tapi, aku suka banget sama Trio yang luar biasa yaitu Connor, Risa dan Lev. Ketiga tokoh ini semakin dewasa seiring dengan bukunya, yang paling terlihat sih Connor dan Lev. Mereka berdua bener-bener jadi makin dewasa dan bijak banget. Aku suka banget kalo udah ngeliat mereka berdua dalam satu frame. 

Belum lagi ada bumbu kisah cinta antara Connor dan Risa yang juga terkenal seantero dunia. Aku suka sih sama mereka berdua, meskipun saling cinta tapi tetep berpikir rasional dalam setiap langkah yang akan mereka ambil. Jadi, enggak ada tuh sesuatu kacau karena buta akan cinta hahaha tapi yaaa si Connor mungkin agak lebih kekanakkan disini. Tapi ya aku juga sempet kesel sih sama Risa karena ngeladeni Cam yang tergila-gila sama Risa (maafkan aku yang paling gak suka cinta segitiga! hahaha) Bawaannya emosi kalo udah baca tentang Risa dan Cam.

Tapi, terlepas apapun yang terjadi baik dalam keadaan lagi barengan atau mencar-mencar, salut banget sama tokoh Connor, Risa dan Lev yang terus-terusan saling peduli, selalu mikirin satu sama lain dan selalu menyelamatkan satu sama lain. Ikatan ketiganya udah terbaik banget! Bisa masuk trio favorit aku banget mereka bertiga ini. 

Selain itu Neal Shusterman juga banyak menyelipkan kayak informasi/berita gitu, ada berita-berita atau petisi yang terjadi di dunia Connor dkk ini. Tapi, sepertinya ada juga berita asli yang berhubungan dengan organ gitu yang ada di dunia nyata. Sayangnya aku agak mager juga ya untuk ngecek apakah itu berita beneran tapi dilihat dari link yang dikasihkan harusnya sih beritanya beneran ya. 

Untuk ending-nya sendiri aku sebenernya mixed feeling banget karena sedikit kabar aja kalo ini tuh enggak tuntas-tuntas banget tapi tokoh-tokoh kita ini tuntas. Nah, bingung kan? Hahaha aku enggak bilang ceritanya menggantung tapi kalau yang emang bener-bener selesai juga enggak karena perjuangannya masih panjang tapi sudah berada di titik terang. Tapi, sejujurnya aku puas banget malah sama endingnya, realistis karena gak mungkin sistem yang udah ada sejak lama hancur dalam 1-2 tahun aja kan?

Wah, setelah sekian panjang penjelasan aku tentang buku ini kesimpulannya AKU SUKA BANGET hahaha udah lama banget rasanya enggak merasakan sensasi tegang waktu baca buku dystopia. Emang ya buku dystopia tuh bisa ngasih efek yang beda banget dari genre buku lainnya termasuk fantasy. Cuma ya itu butuh mental kuat kalo baca buku dystopia mah kalo engga stress duluan dengan berbagai rintangan yang datang bertubi-tubi.

Untuk keseluruhan rating dari series ini adalah 4.5/5 ⭐. Wow, ternyata aku kasih rating yang tinggi banget buat buku ini hahaha tapi emang layak banget sih. Buat kalian yang suka dengan series dystopia kayak Maze Runner dan Hunger Games aku saranin banget buat baca karena gak kalah seru dan beneran bikin kalian jadi kayak nano-nano! Masih ngarep ini dijadiin film meskipun gatau kapan ya hahaha 🤣

BACA JUGA: [REVIEW] NOVEL CINDER (LUNAR CHRONICLES #1) - MARISSA MEYER

Post a Comment

20 Comments

  1. Mbaa Tikaaa, produktif bgd deh bacanyaa. Udah beresin series lg ajaa. Hehehhe.. Total tahun ini udah namatin berapa buku mba?
    Aku stop baca tulisan di atas setelah bagian buku pertama, karena ga mau kena spoiler kelanjutannya. Dg baca kalau mba tika udah puas bgd sama series ini udah cukup bikin aku bakal langsung hunting buku ini. Apalagi aku kan memang suka bgd ngekoleksi series2 fantasi. :D
    Makasii rekomendasinya mbaaa.. Langsung nyari aaahhh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena lagi ada semangat membara nih Mba Thessa untuk baca hahaha. Sampe saat ini udah 42 buku Mba, sebuah kemajuan banget buat aku hahaha

      Aku puas banget Mba emang dengan buku ini. Kaget sih karena se asyik itu apalagi udah lama gak baca dystopian! Ayo Mba Thessa baca dan share juga pengalamannya 😆

      Delete
  2. bacanya kalau bisa berarti dari buku pertama ya mbak
    apalagi kalau ceritanya type bersambung.
    bener nih kata mbak Thesa, mba tika produktif sekalih buku kali ini
    judul ini aja aku baru tau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba, kalo bisa dari buku pertama karena bener-bener nyambung banget. Nanti bingung sih kalo enggak dari awal.
      Hahaha kebetulan aja nih lagi tinggi semangatnya di bulan Agustus kemarin

      Delete
  3. Menarik sekali. Ingin membaca bukunya. Salam pagi, Mbak.

    ReplyDelete
  4. Novel distopia emang bs jadi medium buat menyalurkan kritik atas fenomena sosial, teknologi, dll yang lagi terjadi atau mungkin aja terjadi..
    Dari baca ulasan ini, ngga tahu knp, jadi inget sama fenomena dimana anak yang pas dewasa ngga mau ngurus ortunya dan kirim ortu ke panti jompo krn berbagai alasan..
    Semoga novel ini bs jadi bahan atau titik tolak buat merenung, ke depannya harus gimana..

    Btw, nice post!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banget, novel2 dystopia emang suka membahas isu-isu sosial dengan balutan yang berbeda, mungkin itu juga yang bikin nyaman untuk diikutin ya

      Delete
  5. Setelah saya baca review novel di atas, saya jadi penasaran dan kepengen baca buku novel aslinya.... Nice review kak....

    ReplyDelete
  6. Wah seru juga yahh cerita novel dark gini,,... Jadi ikut ngebayangin gimana kejadiannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener-bener kayak dikejer terus, gak ada momen bernapas banget pas baca buku ini!

      Delete
  7. Waaah, applause banget bisa nyelesain series panjang dengan buku yang tebal-tebal. Sebagai pencinta novel standalone, aku salut banget!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kebetulan novelnya juga mendukung banget karena seru dan gak bisa bikin berhenti baca jadi seru banget

      Delete
  8. Tika emang bener2 bookholic, sdh banyak nih buku yg dilahapnya. Sejak konsen jdi content writer di media online thn 2010 saya blm ada kesempatan lagi baca2 novel/buku. Pdhl sblumnya saya sering dpt novel gratisan dari tabloid Teen, Aneka Yess, dll ... blm sempat dibaca he he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebetulan buku adalah cara untuk kabur dari kejenuhan kerja jadi ya semangat juga untuk baca

      Delete
  9. Waaah aku belum baca nih mba yg ini. Kayaknya seru bangett lihat fantasinyaa yaa. Lumayan nih buat habisin waktu weekend

    ReplyDelete
  10. Iya bener banget yaa kalau ternyata pas baca series 1 dan lainnya masih nunggu beberapa tahun kemudian hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaps, makanya aku suka nyari-nyari series yang udah tamat buat diikutin

      Delete